Menurut Kamus Edisi Keempat, “Kurik” adalah bermaksud “Bintik-bintik” manakala “Kundi” adalah sejenis saga yang digunakan untuk menimbang emas. Jadi, “Kurik Kundi” bermaksud “Bintik-bintik yang terdapat pada sejenis saga yang digunakan untuk menimbang emas”. Dalam bidang hiburan, “Kurik Kundi” adalah sebuah lagu yang mula dinyanyikan oleh Siti Nurhaliza pada tahun 2002. Lagu sepanjang 5 minit 54 saat itu telah digubah oleh Pak Ngah, di mana penulis liriknya adalah Nurul Asyiqin. Kurik Kundi adalah antara lagu dalam album Sanggar Mustika.

Secara umumnya, Siti Nurhaliza telah menampilkan tujuh (7) loghat bahasa Melayu dalam lagu ini. Loghat tersebut adalah Pulau Pinang, Kedah, Perak, Negeri Sembilan, Kelantan, Sabah dan Sarawak di mana bahasa Melayu baku dijadikan sebagai pembuka dan penutup lagu. Mesej yang ingin disampaikan adalah, bahasa Melayu mempunyai banyak loghat. Bukan sahaja di Malaysia, malah negara-negara di Nusantara turut mempunyai loghat bahasanya yang tersendiri. Malah loghat-loghat negeri di Malaysia boleh ditemui di negara jirannya, Indonesia.

Antara rangkap senikata yang terdapat dalam lagu Kurik Kundi adalah “Nak berkabar tingginya budi kita ya tuan, Nak berkisar kaya tutur bicara, Kalau tinggi untung jadi bintang, Oh… oh… oh…, Kalau rendah masih jadi intan.” Rangkap tersebut adalah dalam bahasa Melayu baku. Mesej dalam rangkap ini adalah tradisi asli orang Melayu mempunyai budi pekerti yang tinggi di sebalik banyak perbualan. Akhlak kita yang paling rendah tetap dianggap tinggi oleh orang lain.

Selain itu, “Teratak mahligai bak dipayung teduhnya, Bila budi melingkar anak asuhan, Adat yang lama berbudi berbahasa, Akar kehidupannya..” Rangkap ini juga adalah dalam bahasa Melayu baku. Mesej dalam rangkap ini adalah, Melayu asli mempunyai adat tradisinya yang tersendiri. Adat tradisi yang berbudi bahasa adalah akar kepada kehidupan orangnya.

“Hang dok pi hang dok mai, Lagu tu lagu mana, Pi sini pi sana depa menghela sakan, Awatlah dok kalut megah condong ke barat, Mai kita… Pakat tarik ramai-ramai, Biar ke timur condongnya,..”. Rangkap ini adalah dalam loghat Pulau Pinang dan Kedah. Mesej dalam rangkap ini ditujukan kepada semua orang terutamanya anak muda yang lebih mengagungkan budaya luar berbanding budaya asal-usulnya. Pada masa kini, budaya luar telah menjadi darah daging kepada sebahagian besar anak muda. Budaya luar sedikit sebanyak telah melunturkan semangat jati diri mereka. Rangkap ini ditutup dengan permintaan semua pihak agar dapat mengajarkan anak muda tentang budaya aslinya.

“Ada…O…ada E…, Bunyinya tidaklah serupa, Erti tidak berbeza, Betui yong betui sungguh, Betui ape di kate…”. Rangkap ini adalah dalam loghat Perak. Mesej dalam rangkap ini adalah mengenai loghat. Di Perak, terdapat dua (2) dua loghat iaitu “E” dan “O”. Sebagai contoh, kuale (Kuala) dan memikio (Berfikir?). Walaupun loghat Perak mempunyai bunyi yang berbeza, namun isi maknanya tetap sama.

“Teghtek teghning oghe kito, Hok tu keno jago, Jange sapa berlete kale, Luar napok come…jange dale, habih kuca lembe…” Rangkap ini adalah dalam loghat Kelantan. Mesej dalam rangkap ini adalah kita perlulah tata tertib orang kita iaitu orang Melayu. Kita perlulah berusaha mempertahankan tata tertib tersebut daripada kucar-kacir.

 “Selembut madah begitu taghi, Sek ada sakit ghasa di hati, Kame` nyambut madah tuan hulurkan, Kita` nyambut madah kame` hulurkan”. Rangkap ini adalah dalam loghat Sarawak. Mesej dalam rangkap ini adalah, kita tetap menolong orang lain dalam kesusahan walaupun kita sendiri dalam keadaan susah. Tujuan hidup kita adalah untuk memudahkan orang lain dalam melakukan urusan.

Akhir sekali, “Yang kurik tu kundi yang merah tu saga, Baik budi indahlah bahasa, Oh… oh… oh…, Pantun lama tinggi kiasannya..”. Rangkap ini adalah dalam bahasa Melayu baku. Mesej dalam rangkap ini adalah, Melayu tradisional mempunyai kiasannya yang tinggi. Tidak semua pihak mampu mentafsir kiasan tersebut dengan tepat. Kiasan kata-kata digunakan dalam perbualan agar pihak lain tidak berkecil hati.

Kesimpulannya, banyak pesanan yang ingin disampaikan dalam lagu ini. Kita perlulah menghayati pesanan tersebut agar kita disegani dan dihormati oleh orang lain.  Pada pendapat anda, apakah mesej lain yang ingin disampaikan dalam lagu ini? Sila jelaskan di dalam ruangan komen di bawah.

Artikel disumbangkan oleh Alam Bahasa untuk The Patriots. 


Perhatian sebentar…

Sejak 2012, kami bersungguh menyediakan bacaan digital secara percuma di laman ini dan akan terus mengadakannya selaras dengan misi kami memandaikan anak bangsa.

Namun menyediakan bacaan secara percuma memerlukan perbelanjaan tinggi yang berterusan dan kami sangat mengalu-alukan anda untuk terus menyokong perjuangan kami.

Tidak seperti yang lain, The Patriots tidak dimiliki oleh jutawan mahupun politikus, maka kandungan yang dihasilkan sentiasa bebas dari pengaruh politik dan komersial. Ini mendorong kami untuk terus mencari kebenaran tanpa rasa takut supaya nikmat ilmu dapat dikongsi bersama.

Kini, kami amat memerlukan sokongan anda walaupun kami faham tidak semua orang mampu untuk membayar kandungan. Tetapi dengan sokongan anda, sedikit sebanyak dapat membantu perbelanjaan kami dalam meluaskan lagi bacaan percuma yang bermanfaat untuk tahun 2024 ini dan seterusnya. Meskipun anda mungkin tidak mampu, kami tetap mengalu-alukan anda sebagai pembaca.

Sokong The Patriots dari serendah RM2.00, dan ia hanya mengambil masa seminit sahaja. Jika anda berkemampuan lebih, mohon pertimbangkan untuk menyokong kami dengan jumlah yang disediakan. Terima kasih. Moving forward as one.

Pilih jumlah sumbangan yang ingin diberikan di bawah.

RM2 / RM5 / RM10 / RM50

Terima kasih


Share.

Aku adalah orang biasa yang meminati bahasa dan aplikasinya. Semoga penyampaian ilmu ini membawa manfaat kepada semua pihak sama ada secara langsung mahupun sebaliknya. Mohon permana keampunan jika ada sebarang salah dan silap. Cogan kata yang menjadi pegangan hidup adalah “Had Bahasaku Had Duniaku” ataupun “Batas Bekaku Batas Banuaku” dalam Bahasa Melayu Asli (Beka Melayu).

Comments are closed.